Beranda Health Perjalanan Karier Sinead O’Connor Sebelum Meninggal Dunia

Perjalanan Karier Sinead O’Connor Sebelum Meninggal Dunia

75
0
Perjalanan Karier Sinead O'Connor Sebelum Meninggal Dunia
NETHERLANDS - JANUARY 01: Photo of Sinead O'CONNOR (Photo by Michel Linssen/Redferns)

Geworth – Penyanyi Irlandia Sinead O’Connor meninggal dunia di usia 56 tahun.

“Dengan sangat sedih kami mengumumkan kematian Sinead yang kami cintai,” kata keluarga itu dalam sebuah pernyataan.

“Keluarga dan teman-temannya berduka dan meminta privasi pada saat yang sangat sulit ini,” lanjut pernyataan itu.

Kabar kematian Sinead O’Connor pertama kali di laporkan oleh The Irish Times. Sampai saat ini, penyebab kematian penyanyi tersebut tidak di ketahui.

Taoiseach (Perdana Menteri Irlandia) Leo Varadkar memberikan penghormatan kepadanya, dengan mengatakan bahwa musiknya “di cintai di seluruh dunia dan bakatnya tiada duanya”.

Presiden Irlandia Michael D. Higgins memuji “keaslian” O’Connor serta “suaranya yang indah dan unik”.

Dia berkata, “Irlandia telah kehilangan salah satu komposer, penulis lagu, dan pemain terhebat dan paling berbakat kami dalam beberapa dekade terakhir pada usia yang relatif muda, seorang pria dengan bakat unik dan hubungan luar biasa dengan pendengarnya, yang semuanya berbagi banyak cinta dan kehangatan. dengan dia.”

Punya 1 Single Hit

Penyanyi yang sebelumnya di kenal dengan penampilan botaknya ini memiliki single berjudul “Nothing Compares 2 U” dari musisi legendaris Prince.

Meskipun lagu tersebut di nominasikan untuk empat Penghargaan Grammy pada tahun 1991, Sinead O’Connor memboikot upacara tahun itu. Dalam sebuah surat terbuka, Snead menulis bahwa Akademi “mengakui sebagian besar sisi komersial seni”.

Masa Kecil Sinead O’Connor

Sinead Marie Bernadette O’Connor lahir di Glenageary, County Dublin, pada tanggal 8 Desember 1966. Sinead O’Connor adalah anak ketiga dari lima bersaudara yang lahir dari John, seorang insinyur dan pengacara, dan istrinya, Mary.

Masa kecil Sinead O’Connor sulit. Orang tuanya bercerai, dan pada 2012, dia memberi tahu Orang-orang bahwa ibunya melecehkannya baik secara mental maupun fisik.

“Itu benar-benar ruang penyiksaan,” katanya. “Tapi aku memaafkan ibuku. Dia sedang tidak sehat”

Sinead melarikan diri untuk tinggal bersama ayahnya pada usia 13 tahun, tetapi setelah dua tahun, dia di kirim ke Pusat Pelatihan Grianan atau Rumah Sakit Jiwa Magdalena di Dublin. Sinead berada di sana selama 18 bulan setelah dia tertangkap sedang mengutil.

Di sana, seorang biarawati memberinya sebuah gitar dan memperkenalkannya kepada seorang guru musik—yang berpuncak pada peluncuran karier musik O’Connor.

Perjalanan Karir Sinead O’Connor

Sinead merilis album debutnya The Lion And The Cobra pada tahun 1987, yang masuk Top 40 di Inggris dan AS. Album ini mendapat review positif.

Selanjutnya, Sinead merilis “I Don’t Want What I Haven’t Got”, dengan “Nothing Compares 2 U” sebagai salah satu nomornya. Di tulis oleh Prince, lagu tersebut mencapai nomor satu di seluruh dunia, termasuk Amerika Serikat dan Inggris Raya.

Blak-blakan dalam pandangan sosial dan politiknya, O’Connor merilis 10 album studio antara tahun 1987 dan 2014. Pada tahun 1991, dia menerima Penghargaan Brit untuk Artis Solo Wanita Internasional.

Tahun berikutnya, salah satu insiden paling terkenal dalam karirnya terjadi ketika dia merobek gambar Paus Yohanes Paulus II saat di undang ke acara televisi Amerika, Saturday Night Live. Sinead mengaku melakukan itu sebagai bentuk protes terhadap pedofilia di Gereja Katolik.

Tindakannya menyebabkan larangan seumur hidup oleh NBC dan memicu protes di Amerika Serikat. Salinan rekaman itu di hancurkan di Times Square New York.

Album studio terakhir O’Connor, I’m Not Bossy, I’m the Boss, di rilis pada 2014, lapor BBC.

Sinead O’Connor masuk Islam dan kehilangan seorang putra

Sinead O’Connor masuk Islam pada tahun 2018. Dia kemudian mengubah namanya menjadi Shuhada Sadaqat, tetapi terus tampil dengan nama lahirnya. Sinead menerbitkan memoarnya, Recollections, pada tahun 2021.

Pada Januari 2022, putranya yang berusia 17 tahun, Shane, di temukan tewas setelah di laporkan hilang dua hari sebelumnya.

Setelah kematian putranya, Sunaid menulis di media sosial, mengatakan bahwa putranya telah “memutuskan untuk mengakhiri perjuangan duniawinya” dan meminta agar tidak ada yang mengikutinya.

Sinead O’Connor kemudian membatalkan semua pertunjukan langsungnya selama sisa tahun 2022 karena “kesedihan yang berkelanjutan” setelah kematian putranya.

O’Connor memberikan penghormatan kepada Shane dalam salah satu tweet terbarunya, menyebutnya “cinta dalam hidupku, pelita jiwaku, kita adalah satu jiwa dalam dua”.

Baca Juga: Simak Gejala Batu Ginjal dan Cara Mengobatinya

Artikulli paraprakKabar Duka, Komedian Taufik Lala Meninggal Dunia
Artikulli tjetërBegini Garasi Kabasarnas yang Jadi Tersangka Kasus Suap

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini