Beranda Health Viral Seorang Wanita Terkena Kanker Kulit Akibat Perawatan Kuku

Viral Seorang Wanita Terkena Kanker Kulit Akibat Perawatan Kuku

94
0
Viral Seorang Wanita Terkena Kanker Kulit Akibat Perawatan Kuku

Geworth – Seorang ahli manikur atau spesialis kuku di Skotlandia menuai pujian setelah menemukan garis-garis cokelat tipis pada kuku kliennya. Garis tersebut ternyata merupakan tanda kanker kulit (melanoma).

Kliennya adalah Stacy Boss (32), yang mengabaikan tanda di kuku kaki kanannya hingga November 2019 untuk menyelesaikan manikurnya. Ahli manikur menolak melakukan pekerjaan kuku dan menyuruh Boss pergi ke dokter.

Pada Kamis (18/5/2023), New York Post mengutip ucapan Boss, “Saya bingung.”

“Saya tidak tahu apa-apa tentang bagaimana melanoma bantalan kuku itu terjadi. Ini sangat membingungkan,” lanjutnya.

Awalnya, Boss mengira itu hanya memar di bawah kuku palsunya. Perempuan yang berprofesi sebagai pemilik label rekaman itu mengaku akrab dengan label rekaman.

“Saya baru saja terbiasa, dan tidak sampai seseorang menunjukkan bahwa itu adalah momen yang sangat mengejutkan,” jelas Bos.

Ibu satu anak ini mengunjungi dokter umum sebelum merujuknya ke dokter kulit, yang mendiagnosisnya dengan melanoma subungual. Melanoma subungual adalah jenis kanker kulit langka yang ditemukan di bawah kuku.

Menurut American Academy of Dermatology Association, kondisi ini dapat diobati jika diketahui lebih awal. Namun, efeknya bisa fatal jika terlambat didiagnosis.

Menurut Asosiasi Dermatologi, melanoma kuku sering muncul dengan sendirinya. Gejalanya adalah garis-garis gelap pada dasar kuku, kuku rapuh atau menonjol, atau benjolan di bawah kuku, seperti yang Anda alami.

“Itu seperti goresan. Sepertinya seseorang telah menandai kuku saya dengan spidol permanen dari kutikula ke atas,” jelas Boss.

Dia mengatakan tanda terus tumbuh di kukunya. Tanda-tanda ini juga perlahan membuat kukunya ‘penyok’.

Pada bulan Maret, Boss menjalani operasi untuk menghilangkan paku dan sebagian tulangnya. Ia juga menjalani biopsi dan beberapa tes untuk memastikan kankernya tidak menyebar ke organ lain.

Selain itu, kepala desa merasa lega sekaligus bersyukur bahwa dia telah menyadari ada yang tidak beres sebelum mendapatkan diagnosis. Pasalnya, ia terlambat didiagnosis akibat pandemi COVID-19.

“Saya mengalami kecemasan, seluruh tubuh saya berubah, garis tidak pernah hilang, selalu ada,” kenang Boss.

Sejak kecelakaan itu, dia mengaku mendapat potongan harga karena jumlah pakunya “turun” satu per satu. Boss juga meningkatkan kesadaran tentang kanker kulit jenis ini dengan mengimbau orang lain untuk memeriksakan gejalanya, terutama pada kuku.

“Teknisi kuku mungkin menyelamatkan hidup saya, dia sangat terlatih dan penuh perhatian, jauh lebih baik daripada saya,” kata Boss.

Presiden bukan satu-satunya orang yang menerima diagnosis ini. Sebelumnya pada tahun 2019, Miss Chicago membuat penemuan serupa.

Karolina Gasco mengatakan dia juga melihat garis hitam tipis di ibu jarinya. Dia pergi ke dokter untuk memeriksa kondisinya.

Dia melakukan biopsi dan operasi pengangkatan kuku. Dia kemudian akan melakukan cangkok kulit yang diambil dari paha sebagai “alternatif” untuk kuku.

Baca Juga: Bio Farma Bicara Nasib Vaksin IndoVac Jika Darurat COVID-19 RI Dicabut

Artikulli paraprakPengacara Terang-Terangan Tanggapi Gosip Desta Nonton Bioskop Bareng Gege Elisa
Artikulli tjetërAkibat Menyalip Mobil dari Kiri Banyak Kecelakaan Ketabrakan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini